Perlu Otonomi Khusus Tangani Daerah Perbatasan

Patricia Vicka    •    01 Juni 2015 21:09 WIB
otonomi daerah
Perlu Otonomi Khusus Tangani Daerah Perbatasan
Sederetan pulau kecil, berada dalam kawasan Pulau Rondo, wilayah terluar ujung barat wilayah Indonesia, Aceh, Kamis (21/5/2015). Antara/Ampelsa

Metrotvnews.com, Yogyakarta: Pemerintah dan DPR diimbau lebih memperkuat kebijakan pengelolaan kawasan perbatasan. Masalah pendidikan dan kebudayaan masyarakat di daerah perbatasan masih perlu diperbaiki.

Demikian butir rekomendasi dari Kongres Pancasila VII yang diselenggarakan di kampus Universitas Gadjah Mada, Senin (1/6/2015). Kongres ini diadakan memperingati hari Pancasila pada 1 Juni.

“Pendidikan di kawasan perbatasan, baik sebagai lembaga maupun proses, belum mampu mentransformasi nilai-nilai Pancasila di dalam memperkuat identitas keindonesiaan,” kata Ketua Tim Ahli Pusat Studi Pancasila, Prof Sutaryo, saat membacakan rekomendasi, di Balai Senat UGM, Senin (1/6/2015).
 
Sutaryo mengatakan pelaksana pembangunan pendidikan dan kebudayaan oleh kementerian teknis selama ini dirasakan belum memadai. Sehingga, ia mengusulkan ada suatu badan koordinasi percepatan pembangunan daerah perbatasan langsung di bawah Presiden.

"Perlu adanya pengembangan infrastruktur pendidikan yang lebih memadai dan proporsional dengan didukung penyusunan program pendidikan di tingkat pendidikan formal, informal, dan nonformal. Inilah yang nanti akan dikelola oleh badan khusus perbatasan itu," paparnya.

Selain itu, peserta Kongres Pancasila merasa pelaksanaan nilai Pancasila di kawasan 3T (kawasan terluar, terdepan dan tertinggal) harus kembali disusun berdasar asas kekeluargaan seperti yang tercantum pada UUD 45 Pasal 33.

"Peningkatan kesejahteraan salah satunya bisa melalui pembentukan koperasi-koperasi yang mandiri disesuaikan dengan situasi dan kondisi daerah setempat," kata dia.

Rekomendasi ini dicetuskan karena peserta kongres merasa kawasan perbatasan merupakan batas wilayah yang penting sebagai garda depan bagi negara dalam menjaga keutuhan NKRI.

"Otonomi khusus diperlukan agar kawasan perbatasan secara geopolitik memiliki kedaulatan dan secara ekonomi memberdayakan serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat," katanya.

Acara kongres pancasila VII diselenggarakan selama dua hari sejak Minggu, 31 Mei. Tahun ini Kongres Pancasila mengambil tema "Membangun Kedaulatan Bangsa Berdasarkan Nilai-nilai Pancasila: Pemberdayaan Masyarakat Kawasan Terluar, Terdepan, dan Tertinggi".
 


(UWA)

Para Bintang yang Absen dalam Laga Man City vs Napoli
Jelang Manchester City vs Napoli

Para Bintang yang Absen dalam Laga Man City vs Napoli

23 minutes Ago

Milik mengalami cedera lutut. Ini merupakan cedera yang keduanya sejak direkrut Napoli pada mus…

BERITA LAINNYA
Video /