Proyek Rehabilitasi Madrasah Diniyah di Pamekasan Dinilai Janggal

Agus Josiandi    •    09 Juni 2015 22:16 WIB
sekolah rusak
Proyek Rehabilitasi Madrasah Diniyah di Pamekasan Dinilai Janggal
Sejumlah siswa mengerjakan soal ujian akhir di Madrasah Diniyah Takmiliyah Awaliyah (MDTA) di Tegal, Jateng, Selasa (22/5). Foto: Antara/Oky Lukmansyah

Metrotvnews.com, Pamekasan: Puluhan mahasiswa dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Madura Pamekasan,  berunjuk rasa di kantor Kemenag Pamekasan, Selasa (9/6/2015). Mereka memprotes dan mempertanyakan beberapa hal terkait bantuan rehabilitasi Madrasah Diniyah yang dinilai janggal.

Beberapa kejanggalan di antaranya penyeleksian penerima dan dugaan pemotongan bantuan untuk madrasah diniyah. Bahkan menurut para mahasiswa, banyak ditemukan fakta bahwa,  madrasah penerima bantuan tidak melakukan rehabilitasi.

"Makanya segera laksanakan proses rehab madrasah yang belum selesai sesuai dengan juklak dan juknis," terang Korlap aksi, Adi Purwanto, saat ditemui di lokasi.

Menanggapi tuntutan Mahasiswa, Kepala Kemenag Pamekasan, Juhedi mengaku sudah memerintahkan Kasi Pondok pesantren untuk melakukan survei terkait temuan mahasiswa tersebut. Namun demikian, pihak Kemenag mengaku tidak menemui kejanggalan apapun dalam penyaluran bantuan Madin itu. Walau demikian Kepala Kemenag Pamekasan meminta kepada para mahasiswa, agar jika ada temuan bisa segera melaporkan langsung kepada aparat terkait.

"Jika ada kejadian atau hal-hal yang melanggar hukum. Itu adik-adik bisa menyampaikan langsung  kepada pihak yang berwajib," pungkasnya.


(RRN)

Siapa Lolos, Siapa Tersingkir di <i>Matchday</i> 5? Ini Hitung-hitunganya!
Liga Champions 2017--2018

Siapa Lolos, Siapa Tersingkir di Matchday 5? Ini Hitung-hitunganya!

2 hours Ago

Sebanyak 12 tim berpeluang mengikuti jejak empat tim yang sebelumnya sudah lebih dulu lolos ke …

BERITA LAINNYA
Video /