Persiba Pikat Sponsor dari Perusahaan Migas

- 06 April 2013 07:15 wib

Metrotvnews.com, Balikpapan: Manajemen Persiba Balikpapan mencoba menawarkan kerja sama sponsorship dengan sejumlah perusahaan minyak dan gas yang berkantor di Balikpapan, Kalimantan Timur.

Total E&P Indonesie, Chevron Indonesia Company, dan Pertamina adalah tiga perusahaan yang tengah dibidik manajemen Beruang Madu.
    
"Harapan kita seperti itu. Perusahaan-perusahaan itu berkontribusi bagi Persiba sebagai ikon Balikpapan," kata Jerry, Manajer Hubungan Masyarakat PT Persiba Beriman di Balai Kota Balikpapan, Jumat (5/4). 
    
PT Persiba Berimana adalah perusahaan yang menaungi Persiba Balikpapan, yang dulunya bernama PT Balikpapan Kick Off (BKO).
    
Bentuk kontribusi yang diminta adalah sponsorship, baik dalam bentuk uang tunai maupun fasilitas. "Misalnya fasilitas tiket pesawat dan hotel saat bertanding away," sebut Jerry.
    
Bentuk lainnya adalah dalam hal kontrak pemain. Perusahaan-perusahaan migas tersebut dapat menjadi semacam 'bapak angkat'.

Perusahaan seperti Total, misalnya, dapat mencarikan pemain dari Liga Perancis yang mungkin tertarik bermain di Liga Indonesia untuk Persiba, kemudian menanggung mulai dari kontrak, gaji, dan semua kebutuhan pemain itu.
    
Di kalangan para pemain sepak bola dan pengurus klub di Balikpapan, Total Indonesie memang dikenal punya tradisi merekrut pemain lokal, utamanya yang bermain di kompetisi Persiba, untuk memperkuat Total Indonesie dalam turnamen turnamen yang diikuti klub perusahaan raksasa asal Prancis itu.
    
Yang paling terkenal adalah event olahraga antar-Total seluruh dunia sehingga bermain di ajang itu layaknya bermain di Piala Dunia dalam hal keragaman asal pemain.
    
Dan yang berkontribusi paling nyata untuk Persiba adalah Pertamina. Persiba bahkan berkandang di Stadion Parikesit, stadion milik Pertamina, yang ada di Komplek Pertamina Karang Anyar.
    
Bahkan saat Persiba masih di Divisi Satu, lalu naik ke Divisi Utama, Pertamina selalu memberi fasilitas mulai dari akomodasi dengan mengizinkan pemain tinggal di mess milik BUMN itu. Selain itu juga diperkenankan memakai semua fasilitas olahraga lainnya yang dimiliki Pertamina, seperti kolam renang dan alat-alat kebugaran.
    
Menanggapi hal sponsorship ini, Head of East Kalimantan Communication Department Total E&P Indonesie, Handri Ramdhani, menyatakan, Total masih melakukan penjajakan dan mencari tahu kebutuhan Persiba.

Kebutuhan Persiba itu akan menjadi acuan seandainya memang ada langkah ke arah sponsorship tersebut.
    
Kemudian, sebagai kontraktor bagi hasil migas dengann pemerintah Indonesia, Total terikat sejumlah aturan, dan terutama sekali berkoordinasi dengan SKK Migas, sebagai lembaga pemerintah yang mengawasi industri hulu migas.
    
"Jadi pasti kami akan rapatkan ini," demikian Handri Ramdhani. (Antara)

()

INGGRIS
SPANYOL
ITALIA
JERMAN
CHAMPIONS
INDONESIA

Mata Najwa: Siapa Mau Jadi Menteri

20 Agustus 2014 11:37 wib

Mata Najwa: Hari-hari ini banyak orang seolah berkompetisi dan berebut posisi menjadi menteri. Jabatan pembantu Presiden rupanya menarik minat berbagai kalangan. Padahal menjadi menteri jelas tak gampang. Mesti pandai membaca keinginan sang Presiden, juga menahkodai kementerian dengan setumpuk kerja besar dan melelahkan. Tiga menteri di Kabinet Indonesia Bersatu Jilid II diundang bercerita tentang suka duka menjadi menteri, dilihat dari berbagai sisi. Ketiganya adalah menteri pengganti, yang tidak sejak awal masuk kabinet. Ada menteri BUMN Dahlan Iskan, menteri kesehatan Nafsiah Mboi, dan menteri agama Lukman Hakim Saifuddin. Menteri yang terakhir ini bahkan hanya memiliki waktu empat bulan saja membenahi kementerian agama yang tengah dirundung skandal korupsi. Secara terbuka, Nafsiah Mboi, Dahlan Iskan dan Lukman Hakim Saifuddin menceritakan beban tanggung jawab masing-masing. Juga tentang seni berhubungan dengan rekan kerja di DPR. Ketiga menteri juga mengisahkan seperti apa interaksi dengan Presiden. Mereka pun sudah punya jawaban jika kembali ditawari menjadi menteri di kabinet mendatang. Saksikan Mata Najwa episode 'Siapa Mau Jadi Menteri', Rabu, 20 Agustus 2014, pukul 20:05 WIB hanya di Metro TV.