Marwan: Lebih Baik Kembangkan Potensi Desa Ketimbang Urbanisasi

Mohammad Adam    •    22 Juli 2015 18:52 WIB
urbanisasi
Marwan: Lebih Baik Kembangkan Potensi Desa Ketimbang Urbanisasi
Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Marwan Jafar. Foto: dokumentasi Kementerian DPDT&T.

Metrotvnews.com, Jakarta: Momentum mudik lebaran biasanya akan diiringi dengan membludaknya arus urbanisasi usai lebaran. Banyak para pemudik yang membawa kerabatnya untuk mencari pekerjaan di kota.

Menanggapi fenomena yang biasa terjadi setiap tahun tersebut, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Marwan Jafar mengimbau kepada masyarakat desa untuk tidak ikut berbondong-bondong ke kota.

"Dengan adanya perhatian serius yang dilakukan pemerintah terhadap desa, saya mengimbau kepada masyarakat untuk lebih memaksimalkan potensi desa dan mengembangkan ekonomi perdesaan," ujar Marwan dalam keterangan tertulis, Rabu (22/7/2015).

Menurut Menteri Marwan, perputaran ekonomi perdesaan tidak akan kalah dengan ekonomi perkotaan. Apalagi, desa saat ini diberi kewenangan untuk mengembangkan potensi ekonomi dan mendapatkan dana desa dari pemerintah.

"Tinggal bagaimana masyarakat memanfaatkan peluang yang ada di Desa. Entah dengan membuat ekonomi kreatif, BUMDes, ataupun mengembangkan desa wisata," katanya.

Jika potensi ekonomi perdesaan sudah tertata, Menteri Marwan yakin peredaran uang dan investasi tidak akan menumpuk di kota-kota besar akan tetapi juga akan tersebar ke daerah-daerah dan desa-desa.

"Dengan adanya investasi yang merata, maka akan tercipta beberapa lapangan kerja yang merata hingga ke daerah. Sehingga arus perputaran uang tidak hanya terpusat di satu titik saja," kata dia.

Menurut Marwan, pilihan masyarakat untuk berbondong-bondong pergi ke kota karena adanya keterbatasan dalam mencari mata pencaharian di desa. Oleh karena itu, Menteri yang berasal dari Pati tersebut menyarankan agar dana desa benar-benar dimaksimalkan untuk penguatan ekonomi perdesaan.

"Salah satunya dengan BUMDes, yang nantinya diharapkan bisa mengangkat produktifitas masyarakat desa dan membuka lapangan kerja baru," kata Marwan.

Ia mencontohkan beberapa daerah yang berhasil meningkatkan produktifitas masyarakat perdesaan melalui BUMDes. "Contohnya di salah satu di Bogor yang berhasil memanfaatkan BUMDes untuk meningkatkan produktifitas ekonomi perdesaan dengan  memproduksi ikan lele, gurame, dan beberapa kebutuhan pokok lainnya," paparnya.

BUMDes sebagai salah satu wadah penguatan ekonomi perdesaan, imbuh Menteri Marwan diharapkan tidak hanya bertumpu pada modal material akan tetapi juga modal sosial.

"Sehingga gerakan civil society yang berbau ekonomi ke depan bisa menekan arus urbanisasi," tukas dia.

Sebagai informasi, pada tahun 2014 Data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat arus perpindahan penduduk dari desa ke kota mencapai 1,061.745 juta jiwa, jumlah tersebut mengalami penurunan sekitar 55 ribu orang dibandingkan pada tahun 2013, yang mencapai 1.006.745 orang. Sedangkan untuk tahun ini diperkirakan ada sekitar 60 juta hingga 70 juta penduduk akan melakukan urbanisasi ke kota.


(ADM)

Pelatih Napoli Sejajarkan Insigne dengan Messi, Neymar dan Ronaldo
Jelang Napoli vs Shakhtar Donetsk

Pelatih Napoli Sejajarkan Insigne dengan Messi, Neymar dan Ronaldo

11 hours Ago

Napoli dijadwalkan bentrok kontra Donetsk untuk memainkan matchday kelima Liga Champions 2017--…

BERITA LAINNYA
Video /