Pemerintah Diminta Keluarkan Perpu Terkait Kebakaran Hutan

Anggitondi Martaon    •    18 September 2015 06:46 WIB
kebakaran hutankebakaran lahan
Pemerintah Diminta Keluarkan Perpu Terkait Kebakaran Hutan
Ilustrasi kebakaran hutan - ANT/Rony Muharrman

Metrotvnews.com, Jakarta: Institut Hijau Indonesia‎ meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang Undang (PERPU) terkait kebakaran hutan dan kebun. Hal ini dinilai perlu dilakukan agar bencana serupa tidak lagi menjadi bencana musiman di Indonesia.

"Keselamatan generasi mendatang tak bisa ditukar dengan pajak yang dibayarkan perusahaan," kata Ketua Institut Hijau Indonesia Chalid Muhammad dalam keterangannya yang diterima Metrotvnews.com, Jumat (18/9/2015).

Unsur kedaruratan tegas Chalid sudah sangat terpenuhi dalam peristiwa ini. Belasan tahun terus terulang dengan jumlah korban yang makin meningkat.

Chalid mengusulkan beberapa point penting yang harus dimasukan dalam Perppu tersebut, yaitu: pertama, pemerintah pusat diberikan otoritas untuk segera membekukan izin perusahaan yang lokasinya terbakar.

Jika memang perusahaan tersebut tidak terlibat langsung atau lalai, maka harus dibuktikan di depan pihak berwajib dalam waktu yang telah ditentukan.

"Bila perusahaan tak bisa membuktikan maka segera di limpahkan ke penegak hukum dan izinnya dicabut permanen, untuk selanjutnya lokasi terbakar segera direstorasi (pulihkan)," ungkap Chalid.

Kedua, Pemerintah diminta untuk menindak tegas para direksi yang terbukti dengan sengaja maupun lalai sehingga terjadinya kebakaran dimasukan ke dalam daftar hitam industri perkebunan.

"Mereka yang bertanggung jawab ini dibuat mati perdata dalam industri berkebunan dan  kehutanan. Bila hanya perusahaan yang diberi sanksi maka dalam sehari mereka mengubah namanya," terang Chalid.

Ketiga, pemerintah diminta untuk segera melakukan koreksi mendasàr atas kebijakan pengelolaan lahan gambut sebagaimana tertuang dalam quick win Jokowi-JK yang dibuat rumah transisi.

Jika ketiga langkah tersebut dilakukan, Chalid meyakini angka kebakaran hutan di masa akan datang dapat berkurang.  Apalagi bila langkah ini disertai dengan pelibatan masyarakat secara luas untuk mencegah kebakaran di lokasi-lokasi yang setiap tahun selalu terbakar.

"Semoga Revolusi Mental dapat dimulai di perang melawan kebakaran hutan dan lahan," pungkas Chalid.


(REN)


Video /