Promotor Belum Tentukan Lawan untuk Daud Yordan

   •    29 September 2015 17:05 WIB
tinju dunia
Promotor Belum Tentukan Lawan untuk Daud Yordan
Daud Yordan (Foto: ANTARA/Widodo S. Jusuf)

Metrotvnews.com, Jakarta: Pihak promotor pertandingan dari Mahkota Promotion belum memastikan siapa lawan yang akan dihadapi petinju andalan Indonesia, Daud Yordan, pada pertarungan mempertahankan gelar juara
Asia Pasifik WBO kelas ringan (61,2 kg) di Bali, 8 November mendatang.

"Sebelum ada kontrak resmi, belum bisa dipastikan siapa lawan Daud Yordan. Saat ini proses masih berjalan. Jika sudah ada kontrak kami akan umumkan secara resmi," kata promotor pertandingan dari Mahkota Promotion,
Rajasapta Oktohari di Jakarta, Selasa 29 September 2015.

Menurut dia, saat ini proses negosiasi dengan calon lawan petinju asal Kalimantan Barat ini masih berlangsung. Sedikitnya ada tiga nama yang berpeluang besar menjadi lawan Daud Yordan yang saat ini ditangani pelatih asal Australia, Craig Christian.

"Ini 100 persen bisnis. Jadi harga bagus yang akan diterima. Yang jelas siapa saja lawannya tidak masalah. Ini demi meningkatkan peringkat Daud Yordan. Saat ini ada di posisi lima," ucap pria yang akrab dipanggil Okto itu.

Daud Yordan merebut juara WBO Asia Pasifik setelah menang KO ronde kelima atas petinju Filipina Ronald Pontilas di Pontianak, Kalimantan Barat, 2014 lalu. Setelah itu, petinju andalan Indonesia itu mampu mempertahankan gelar setelah menang angka atas petinju Uganda Maxwell Akuwu di Surabaya, 6 Juni lalu.

Sebelum menjadi juara kelas ringan WBO Asia Pasifik, Daud Yordan sempat merebut gelar juara dunia kelas ringan IBO setelah menang atas petinju Argentina Daniel Eduardo Brizuela, di Australia, 6 Juli 2013. Ia kemudian sempat mempertahankan gelar tersebut dengan mengalahkan petinju Afrika Selatan Sipho Taliwe, di Australia, 6 Desember 2013.

Sebelum berkecimpung di kelas ringan, Daud Yordan juga sempat menjadi juara dunia kelas bulu IBO saat menang KO ronde kedua atas petinju Filipina Lorenzo Villanueva, di Singapura, 5 Mei 2012.

Adik dari Damianus Yordan itu sempat mempertahankan gelarnya sekali, setelah menang atas petinju Mongolia Choi Tseveenpurev, di Singapura, 9 November 2012, sebelum akhirnya kalah dari petinju Afrika Selatan lainnya,
Simpiwe Vetyeka, di Jakarta, 14 April 2013.

Tiga kali kekalahan yang diderita Daud Yordan selama kariernya di dunia tinju, selain dari petinju Afrika Selatan Simpiwe Vetyeka, juga dari petinju Indonesia Chris John, dan petinju Panama Calestino Caballero di Amerika Serikat.(Ant)


(RIZ)