Sopir Bajaj Online Belum Bicara Untung

Damar Iradat    •    09 Oktober 2015 13:44 WIB
bajaj online
Sopir Bajaj <i>Online</i> Belum Bicara Untung
Tommy, pengemudi bajaj online. Foto: MTVN/Damar Iradat

Metrotvnews.com, Jakarta: Bajaj online sudah beroperasi dua hari. Sopir bajaj belum merasakan 'proyek' ini lebih menguntungkan.

"Belum terbukti (mengutungkan) sekarang, karena baru berjalan. Masih dalam taraf persiapan," kata Tommy, 45, pengemudi bajaj online kepada Metrotvnews.com, Jumat (9/10/2015).

Meski demikian, dia menyambut positif pemesanan bajaj melalui aplikasi. Menurutnya, bajaj pun harus mengikuti perkembangan teknologi.

"Kalau nanti bajaj tidak online otomatis tidak akan laku," ujarnya.

Tommy sadar ini era teknologi. Ojek yang bisa dipesan secara online semakin bertebaran di Ibu Kota. Jika bajaj tidak mengikuti cara tersebut, dia menilai, akan ditinggalkan penumpang.


Aplikasi bajaj online dapat diunduh melalui App Store dan Play Store. Foto: MI/Atet Dwi Pramadia

Tommy biasa mangkal di sekitar Stasiun Gondangdia, Jakarta Pusat. Dia mengatakan, pemesanan kendaraan umum secara online memudahkan penumpang.

Mendaftar menjadi pengemudi bajaj online tidak rumit. Cukup punya telepon genggam dengan sistem operasi Android. Sebelum ada bajaj online, Tommy sudah punya Android.

"Sebetulnya ada pilihan, apa kita mau dikasih (kredit) telepon genggam atau enggak? Tapi (kredit telepon genggam) persyaratannya ribet," ujarnya.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meluncurkan bajaj online Rabu 7 Oktober. Saat ini baru ada sekitar 200 unit bajaj yang bisa dipesan secara online.


(TRK)


Video /