BI Diprediksi Tahan Suku Bunga Acuan hingga 2016

Eko Nordiansyah    •    27 Oktober 2015 20:38 WIB
bi rate
BI Diprediksi Tahan Suku Bunga Acuan hingga 2016
Ilustrasi Bank Indonesia (BI). MI/Usman Iskandar

Metrotvnews.com, Jakarta: Ekonom DBS Group Research Gundy Cahyadi memprediksi, Bank Indonesia (BI) akan tetap mempertahankan tingkat suku bunga acuan hingga 2016. Rata-rata tingkat inflasi yang masih tinggi menjadi penyebab Bank Sentral Indonesia tersebut menahan BI rate.

"Dengan tingkat inflasi yang akan tetap bertahan di kisaran enam persen rata-rata per tahun, diperkirakan BI akan terus mempertahankan suku bunga acuannya," ujarnya di Hotel Dharmawangsa, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (27/10/2015).

Dirinya menambahkan, sentimen pasar terhadap pelemahan rupiah juga masih akan berlanjut. Hal tersebut dipengaruhi oleh risiko pertumbuhan ekonomi nasional yang masih tinggi.

"Kondisi adanya risiko terhadap prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia ini juga merukapan salah satu faktor yang bisa terus melemahkan sentimen market terhadap rupiah," jelas dia.

Sementara untuk transaksi berjalan (Current Account Defisit/ CAD) Indonesia di 2016, Gundy memprediksi jika masih akan mengalami defisit. Pasalnya, kemungkinan external financing risk masih ada.

"Defisit CAD masih akan meningkat apabila terjadi penibgkatan investasi di Indonesia. Saat ini menurunnya CAD lebih disebabkan oleh menurunnya nilai impor, bukan dikarenakan terdapat peningkatan pada nilai ekspor," pungkas Gundy.











(SAW)

Video /