Kaligis Berharap Divonis Ringan untuk Kembali Mengabdi

Yogi Bayu Aji    •    17 Desember 2015 08:06 WIB
Kaligis Berharap Divonis Ringan untuk Kembali Mengabdi
OC Kaligis saat ditahan KPK. Foto: Antara/Vitalis Yogi.

Metrotvnews.com, Jakarta: Advokat Otto Cornelis Kaligis akan menjalani sidang vonis di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi DKI Jakarta, pada Kamis (17/12/2015) ini. Dia berharap mendapat vonis ringan untuk kembali mengabdi.

Pengacara Kaligis, Humphrey Djemat tak ingin kliennya sampai dihukum 10 seperti tuntutan jaksa. "Bayangkan kalau diatas lima tahun dengan usia yang sudah 75 tahun, bisa mati di penjara,"  kata Humphrey dalam pesan singkat, Rabu (16/12/2015) malam.

Dia berharap, Majelis Hakim bisa menjatuhkan sekitar dua sampai tiga tahun penjara saja. Tujuannya, agar Kaligis bisa diberi kesempatan untuk memperbaiki diri dengan mengabdikan dalam dunia pendidikan.

"Kasusnya membuat Pak OCK sadar bahwa sisanya hidupnya lebih berguna untuk mendedikasikannya dalam dunia pendidikan," jelas dia.

Kaligis, kata dia, merasa sudah cukup dengan karier 50 tahun sebagai pengacara. "Pengabdian di bidang pendidikan lebih membuatnya tenang dalam hidup ini," pungkas dia.

Otto Cornelis Kaligis diketahui dituntut 10 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider 4 bulan kurungan. Kaligis dinilai bersalah dalam perkara dugaan pemberian suap kepada hakim dan panitera Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Medan.

Jaksa Penuntut Umum KPK Yudi Kristiana menilai, Kaligis terbukti secara sah dan menyakinkan bersalah dengan melanggar Pasal 6 ayat 1 huruf a UU No. 31 sebagaimana diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP Jo. Pasal 64 ayat 1 KUHP.

"Menuntut supaya majelis hakim pengadilan tindak pidana korupsi pada pengadilan negeri Jakarta Pusat menjatuhkan hukuman pidana kepada terdakwa Otto Cornelis kaligis penjara selama 10 tahun dikurangi selama terdakwa dalam tahanan ditambah denda Rp500 juta subsider 4 bulan kurungan," kata Jaksa Penuntut Umum KPK Yudi Kristiana dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Rabu 18 November lalu

Kaligis didakwa memberikan suap sejumlah SGD15 ribu dan USD27 ribu pada hakim dan panitera PTUN Medan. Suap diberikan terkait pengajuan gugatan yang diajukan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara Ke PTUN Medan.

"Terdakwa Kaligis melakukan atau turut serta melakukan beberapa perbuatan yang harus dipandang sebagai perbuatan berlanjut, memberi atau menjanjikan sesuatu kepada hakim," kata Jaksa Yudi Kristiana saat membacakan dakwaan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin, 31 Agustus 2015.

Kaligis, beber Yudi memberikan duit sejumlah SGD5 ribu dan USD15 ribu pada Hakim Ketua PTUN Tripeni Irianto. Serta masing-masing USD5 ribu pada hakim anggota PTUN Dermawan Ginting dan Amir Fauzi. Kaligis juga memberikan duit USD2 ribu buat panitera Syamsir Yusfan.

Pemberian itu dengan maksud memengaruhi putusan perkara putusan pengujian kewenangan Kejati Sumatera Utara atas penyelidikan tentang terjadinya dugaan tindak pidana korupsi dana bantuan sosial (Bansos), Bantuan Daerah Bawahan (BDB), Bantuan Operasional Sekolah (BOS), dan tunggakan Dana Bagi Hasil (DBH), dan penyertaan modal pada sejumlah BUMD pada Pemerintah Provinsi Sumut. Seluruh perkara itu ditangani tiga hakim yang diberikan duit oleh Kaligis.

"Pemberian tersebut agar putusanya mengabulkan permohonan yang diajukan Kaligis sebagai kuasa hukum Pemprov Sumut," beber Yudi.

Dalam menyuap tiga hakim dan seorang panitera itu, Kaligis didakwa bersama-sama dengan anak buahnya M Yagari Bhastara alias Gerry, Gubernur nonaktif Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho dan istrinya Evy Susanti.

Terkait perbuatannya, Kaligis diancam pidana Pasal 6 ayat (1) huruf a dan Pasal 13 UU nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP juncto Pasal 64 Ayat (1) KUHP.

(AZF)